Memaafkan Dan Melupakan Kesalahan Orang Terhadap Diri.

Orang kata, “memaafkan boleh, melupakan itu payah.” Sebenarnya perkataan tersebut menunjukkan kita belum lagi sebetul-betulnya ikhlas untuk memaafkan seseorang. Jadi, bagaimana untuk melupakan hal tersebut daripada kita terus dibelenggu dan terus memikirkan kesalahan orang terhadap diri?



1. Ikhlas.

Biarlah Allah sahaja yang membalas kesalahan tersebut ke atas mereka. Jika mereka bertaubat, terimalah maaf tersebut. Allah juga memaafkan kesalahan hamba-Nya. Kenapa kita yang kerdil ini susah untuk memaafkan dan melupakan kesalahan orang terhadap kita.

2. Sabar.

Jika mereka masih lagi menggangu hidup kita, sabarlah dengan gangguan tersebut. Ganjaran pahala bagi orang yang bersabar sangat besar. Tidak dapat dilihat di dunia, tetapi akan dibalas di akhirat kelak. Jika kita melihat ganjaran pahala yang berlipat kali ganda Allah berikan kepada kita, sudah tentu kita akan meminta Allah susahkan terus kehidupan ini. Kerana nilai kesusahan di dunia amatlah bermakna untuk ganjaran pahala di akhirat kelak.

3. Doa.

Berdoalah agar diberi kekuatan oleh allah agar kita tetap kuat untuk memaafkan dan melupakan kesalahan orang terhadap diri. Dengan demikian, semoga Allah membantu kita untuk menjadi orang yang lebih baik dari sebelumnya.

4. Berfikiran positif.

Dengan Allah memberikan ujian kepada kita, sebenarnya Allah ingin mengangkat darjat kita dan diberikan pahala yang besar. Seringkali kita melihat orang yang diuji, apabila dia dengan redha menerima ujian tersebut, dia bahkan menjadi orang yang sangat baik dari sebelumnya. Ujian itu mematangkan seseorang.


Tidak memaafkan dan melupakan kesalahan orang terhadap diri sebetulnya memberikan kesengsaraan hidup. Apabila sudah terlintas di fikiran, akan menyebabkan diri sedikit emosi mengenangkan hal tersebut. Jiwa makin tidak tenteram dan dirisaukan menjadikan perbalahan yang berterusan kelak. Oleh itu, maafkan dan lupakan saja kesalahan orang terhadap kita.


Artikel Lain

Tinggalkan Komen